CERITA MANCING 2

Nah ketemu lagi deh ama cerita mancing edisi kedua ini, di sini gw bakal certain kisah mancing gw.. yang seru dan kocak…
yah begitulah gw ga lepas ama mancing… ampe ampe banyak kejadian-kejadian menarik yang terjadi dan tentunya akan gw tumpahin ke dalam tulisan … oke deh… cekidot….
Suatu hari gue mancing di galian yang apabila musih hujan tiba banjirlah galian itu dan banyak ikan yang terlepas karena banjir, dan inilah  saatnya gw bilang..…. is time to fishing….. yeee…..😀
silahkan lanjutin baca gan… klik aja disini.. pasti ceritanya bikin ngakak… hehe
menjelang siang berangkatlah gue ama temen gue untuk mancing di tempat tersebut dan diintilin ama anak-anak kecil yang pengen ikut, yasudahlah biarkan saja mereka pada ikut…
mulailah gue turun mencari tempat mancing yang pas dan banyak ikannya…
ternyata tebakan gue salah, setelah beberapa menit gw mancing tak satupun ikan gw dapat dan akhirnya gw memutuskan pindah ke tempat yang lain gw nekat aja meskipun gw tau di alang-alang dan pepohonan yang tumbuh di tebing-tebing galian yang gw pilih sebagai spot untuk mancing terdapat sarang tawon gentong begitulah masyarakat di tempat gw menyebut sarang tawon tersebut karena gedenya segede gentong.
dengan hati-hati gw melintasi kawanan tawon yang nongkrong bergerumul di sarangnya, mancing baru akan segera gw mulai tiba-tiba seorang bocah turun dari atas tebing dengan bertumpu pada pohon tempat tawon membuat sarang, otomatis pohon goyang dong… dan tawon-tawon jelas merasa terganggu….. daan….daaan….. daaaan…. Dalam waktu  seper sekian detik tawon pada mabal kesono kemari… nyerang tuh bocah yang teriak teriak “tawon…… tawon…. Pait pait pait..”
nah itulah kalimat itulah yang jadi mantra sekaligus permainan meledek tawon di masyarakat kampung gw yang konon katanya kalo diserang ama tawon kudu nyebut “manis manis manis” dan utuk meledek si tawon dengan menyebut “pait pait pait” nah mungkin karena tuh bocah saking paniknya karena diserang tawon bejubel-juberl sampe-sampe salah nyebutin mantra… HaHaHa….
otomatis w yang lagi mancing ga lepas dari incaran tawon-tawon yang marah, gw diem gak bergerak sedikitpun walaupun tawon-tawon udah ngerubung nguing-nguing di atas kepala w, w berusaha tetap tenang dan  Cetuttt….. Cetuuttt… dua jarum dari pantat tawon nempel di telinga gw dan di bahu gw…
otomatis w panikkkk……
dan akhirnya w ga mau ambil resiko lebih berat lagi, loncatlah gw bah kata atlet renang di PON ke -8  di RIAU kemaren…. Cebburrrr…….
selesailah acara mancing gw yang membawa duka…
pulanglah gw dan ketika sampai dirumah  muncullah pertanyaan dari keluarga gw….
ke esokan paginya bertemulah gw ama tuh bocah pembuat keributan dan duka…
gw Tanya “eh elu kemaren kena sentut tawon berapa?
dan di jawab “banyak… kak.. di kepala… pantat… pokonya ampir semua…”
dalam hati w Mampus luh… bocah bader… emang enak…
trus emaknya nongol.. “iya tuh dua hari dua malem kaga berenti nangis.. saya diemin aja…”
Hahahaha……
Sukurin Luh… di cuekin ama emak Lu….
The End….. Sampai jumpa di cerita mancing 3

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s